CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

LINTASAN LAHZATAN

KepadaNya Aku Kembali

Zikrullah


Mari berzikir bersama-sama mengikut alunannya..

Semoga kalimah ALLAH bisa menggegarkan dan memusnahkan keegoan dan kekerasan hati ini.
BACAlah setiap kalimah demi kalimah agar mata turut menjadi saksi zikir ini.




الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله الله الله الله الله
يـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله الله الله
يِِِِـــــ
الله

الله الله الله الله الله
يـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله



Tuesday, March 24, 2009

Damai Yang Segar


Tajuk yang dipilih..Damai Yang Segar...
tafsirlah mengikut pemahaman sendiri..
sengaja ana tak pilih tajuk mcm Damai Yang Indah...dan sebagainya..
apa yg diungkapkan (apa yg ana nukilkan selama ini adalah berdasarkan pengalaman sendiri) adalh berdasarkan pengalaman jiwa yg terkesan dengan biah negara Yemen..sama-sama kita hayati...ok..

Ditujukan khas untuk Persatuan Mahasiswa Malaysia Yaman (PERMAYA) terutama Ustaz Muhd. Zulkhairi b. Ngah, Ustaz Jais, Ustaz Bilal dan kepada seluruh warga Damai, Kak Murni, Syifa’ dan seluruh mahasiswa Malaysia di Yaman dengan ucapan...InsyaAllah, semoga kita berjumpa lagi..


Damai Yang Segar

Jernihan embun menyapa kehijauan
Sang rerama meniti kelopak mekar
Rerumput melambai ketinggian
Pepasir berulas kemesraan
Selendang itu beralun berkibaran
Dek angin merindui kebebasan

Merentas sayap di kejauhan
Sayup kedengaran sahut bersahutan
Melodi indah bicara keindahan
Sang semut mendongak ke langit
Sapaan kesaljuan, keindahan dan kedamaian

Ketenangan ini
Tidak dapat ditanggapi
Sebarang bicara
Hanya mata memerhati
Menikmati udara segar
Di kala embunan
Hatta berlabuhnya kelam
Walau masa silih berganti
Kedinginan tetap dirasai
Ini yang dicari selama ini

Damai itu ada lagi
Pada insan yang mengerti
Untuk ditafsir batini
Aku yakin
Aku tidak salah memilih
Sebuah damai yang segar
Tenang jiwa mengingati Ilahi
Permukiman yang jauh dari fantasi
Ia berada di sini
Sebuah bumi anbia’
Wakafan para salafussoleh
Yang mengajar keindahan Islam
Bi’ah solehah
Itulah yang didambakan

Terima kasih Ilahi
Di atas pemilihan bumi ini
Untuk merasai sebuah nikmat kehidupan
Akan dirindui
Sentiasa tersemat diingatan ini

Sana’a (Yemen)
Ogos 2008

0 comments:

Cabaran Menaip