CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

LINTASAN LAHZATAN

KepadaNya Aku Kembali

Zikrullah


Mari berzikir bersama-sama mengikut alunannya..

Semoga kalimah ALLAH bisa menggegarkan dan memusnahkan keegoan dan kekerasan hati ini.
BACAlah setiap kalimah demi kalimah agar mata turut menjadi saksi zikir ini.




الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله الله الله الله الله
يـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله الله الله
يِِِِـــــ
الله

الله الله الله الله الله
يـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله



Monday, April 14, 2008

PERGINYA WKS 364


Masuk bulan April ini adalah bulan ke-2 pemergian kancilku dari sisi penulis selepas bersama sejak 2003 lagi..mungkin pemergiannya ini buat selama-lamanya. Banyak keperluan dapat dilangsaikan dengan pertaruhan kancil kali ini. Biarlah untuk kebaikan ummah dan masa depannya. Terima kasih di atas khidmat yang diberikan selama ini. Penulis berbangga kerana tidak pernah mensia-siakannya. Tempat munaqasyah ilmuan, usrah, liqa (masa kat Nilam Puri je..smpai KL tukar jadi meeting..hehe), kem tarbawi, kuliah dan seumpamanya menjadi destinasi tetap sang kancil ini. Mungkin simbol oren dikejauhan, pasti dapat diteka kelibat orangnya oleh sahabat dan sahabiah yang pernah bersama…Nice selamanya di hati.. :) Walaupun begitu, banyak lagi tempat sepatutnya di bawa bersama, namun, kebenaran keluarga perlu diakur juga. Paling jauh dan terakhir yang sempat digunakan adalah ke Melaka apabila bertandang ke kenduri Puan Nurhafiza Hamzah kita.

Sesungguhnya jasa dikau amat penulis hargai. Sesekali, teringat kisah-kisah yang mencabar tatkala insan-insan cuai yang pernah menconteng, menghimpit dan mencakar dirimu. Betul kata orang…Malang Tidak Berbau. Kalau dah bau, mesti boleh dan dapat dielakkan. Bas, wira, mercedez dan yang terakhir..penulis tidak tahu angkara siapa. Ketiga-tiga pemilik kenderaan pun sudah dimaafi..heheh, namun yang keempat,..hmm..siapa yang kerjakan jantung pisang ini? Hmm...ana pun tak tahu. Teringat lagi, pada masa itu, senja..dari jauh kelihatan kereta penulis seakan merengek..heheh..rupanya, ada kemik-kemik kat bahagian kiri kereta. Apa kejadahnya, sudah langgar, lari begitu sahaja..

Maka, kembalilah penulis kepada hidup kembara yang asal. Biasalah..adat resam manusia. Kerana segalanya bermula dengan tiada, itulah sandaran terhadap perhiasan dunia...Menggunakan kudrat yang Allah S.W.T. bekalkan..kakiku masih boleh bertahan. Alhamdulillah, terasa kemanisan berjalan di bumi Allah kerana setiap langkah ku ini dimohon agar sentiasa diberkati.. Setiap langkah dipasakkan pada tujuan yang satu. Semua dianggap cabaran yang perlu dihadapi dengan tenang, sabar dan gagah. Pengalaman kembara bi al-rijli memberi pelbagai ruang untuk berfikir panjang dan mengenal masyarakat kota, gelagat dan karenahnya..dan menambahkan kenalan. Tidak kira yang India mahupun berbangsa Cina.

Harta ada pasang surutnya..Ia termaktub dalam lembaran rezeki yang Allah sahaja yang tahu. Bukan ingin menangisi, bahkan terasa sedar dari lena yang panjang...kembali kepada kekhudu’an yang selama ini kejauhan..Bila diri tidak dibelenggu dengan cinta pada harta, terasa bersyukur yang amat terhadap apa yang ada. Kekadang, kita lupa apa yang ada disekeliling kita. Itulah dia tamak haloba apabila semua ingin disapunya, tiada qana’ah, sikap sederhana dengan apa yang ada. Biarlah kereta itu tiada, kerana banyak lagi harta yang bernilai di sisi dan di hati..Iman kepada-Nya yang utama.



p/s: heheh...tak sempat nak amik gambar ngan kancil..

0 comments:

Cabaran Menaip