CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

LINTASAN LAHZATAN

KepadaNya Aku Kembali

Zikrullah


Mari berzikir bersama-sama mengikut alunannya..

Semoga kalimah ALLAH bisa menggegarkan dan memusnahkan keegoan dan kekerasan hati ini.
BACAlah setiap kalimah demi kalimah agar mata turut menjadi saksi zikir ini.




الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله الله الله الله الله
يـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله الله الله
يِِِِـــــ
الله

الله الله الله الله الله
يـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يِِِِـــــ
الله



Saturday, April 12, 2008

Menerjah Bicara





Assalamualaikum dan Salam Perkenalan...


Alhamdulillah, niat dihati untuk beralih ke dunia blog sudah lama...walaupun dahulu berbekal pada multiply.com, just nak try blog yg famous dikalangan aktivis-aktivis mahasiswa dan masyarakat ini.. Bukannya ingin menempel secara rambang, tetapi begitu TERUJA melihat (sebenarnya memerhati dan menekuni) beberapa blogger yang mampu membawa, mengenengahkan serta memperjelaskan isu-isu dunia (dan hal-hal akhirat tidak dilupa). Sehingga ia mampu mempengaruhi minda pembaca, dan terpulang kepada penelaah sama ada menerima ataupun sebaliknya.


Apa-apa pun, usaha tak seberapa penulis ini adalah langkah awal, belum boleh dianggap bertatih lagi, apatah lagi berjalan...Cuma sebagai gerakan awal si manja. Diharapkan, penulis dapat meluangkan masa untuk menulis, walaupun menulis bukanlah perkara yang dibenci kerana setiap degusan dan panahan banyak bermain di akal fikiran..Pena bukan berdiam, cuma terlalu lama diasah dan kekadang sengaja dilabuhkannya di atas sang kertas yang kebasahan. Apabila sudah lama tidak digunakan, ia seakan tumpul dan sebelum ia patah, inilah inisiatif yang dapat ditaburkan sebelum ia berkubur begitu sahaja.


Kepada rakan-rakan yang mengenali, doronglah dan nasihatilah diri penulis. Kerana, selama ini, ku dambakan amat nasihat dan teguran...Mengapa diriku tidak ditegur...Apakah diri penulis ini terlalu naif sehingga tidak mampu sahabat dan sahabiah menjentik diri ini.


Semoga, ukhuwwah dilebarkan..dan pengertiannya hendaklah dihakikikan..Walau bahasa penulis agak klasik, namun terjahannya mampu menggamit lirikan sebuah senyuman.. :)

Cabaran Menaip